Belajar Dari Professor Kehidupan Itu Sangat Mahal

Foto Djadja Sardjana.
The Moment of Truth itu ketika berhenti melihat tukang Tahu sumedang yang terkantuk-kantuk menjaga dagangannya….. Sekilas berpikir untuk melanjutkan kehidupan…. Namun hati, pikiran dan tindakan berkata lain……
Foto Djadja Sardjana.
Saya langsung mematikan motor dan mundur perlahan….. “Tahu Sumedang”, aku panggil dia setengah berbisik…. Ia bangun dengan mata masih mengantuk…
Foto Djadja Sardjana.
Mungkin saya salah karena membangunkannya… Seketika, saya katakan akan membeli tahunya… Ia segera melayani pesanan tahu dan lontong tersebut….
Bapak tua tersebut yang berasal dari Pasir Leutik, sebelah utara Cimuncang-Bandung itu mungkin lelah…. Namun tetap mencari rejeki karena percaya akan kemurahan Allah swt….
Foto Djadja Sardjana.
Sungguh, belajar dari Professor kehidupan itu sangat mahal…. Bukan biaya materialnya, namun bagaimana kita menyikapi hal “biasa” dalam kehidupan menjadi sebuah pembelajaran hidup…

20 Komentar
Komentar

Nurida Finahari Kalimat terakhirnya jan, kereeeeen…….

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 15:11

Kelola

Mia Aina Wow…Prof.of life..( bener tulisannya gak yaaa..)

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 15:15

Kelola

Djadja Sardjana He.he..he…Terima kasih Bu Nurida Finahari…. Semoga Ibu cepat menjadi Professor 

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 15:20

Kelola

Djadja Sardjana Betul sekali bu Mia Aina 

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 15:36

Kelola

Nurida Finahari Amin YRA

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 15:43

Kelola

Tarkus Bab Suganda trenyuh ya pak? kadang hanya itu yang dapat kita lakukan dalam membantu mereka.

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 16:17

Kelola

Djadja Sardjana Sumuhun Prof. Tarkus Bab Suganda…. Mugia Allah nangtayungan sareng masihan rejeki anu barokah kanggo anjeunna…

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 16:33

Kelola

Tarkus Bab Suganda aamiin….YRA

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas2 November 2015 pukul 16:54

Kelola

Cucu Rohmah Amiin ya robbal alamiin…

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 17:12

Kelola

Djadja Sardjana Manawi bu Cucu Rohmah sok kalangkungan?

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas2 November 2015 pukul 18:36

Kelola

Cucu Rohmah Tos lami, saprak ngumbara di Sukabumi, tara amengan ka daerah Muararajeun, padahal kapungkur mah SD teh di Muararajeun 7.

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 18:41

Kelola

Djadja Sardjana Beu geuning sapaguron urang teh di SD Muararajeun 7 (Melati)… Hayu atuh urang reuni 

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas2 November 2015 pukul 18:43

Kelola

Cucu Rohmah Muhun, tah Melati tea, abdi lulus taun 1980, guru kls 6 na pak Siswanto, kepala sakolana pak Kalim. Upami pa Djadja Sardjana lulus taun sbrha?

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 19:00

Kelola

Djadja Sardjana Ih atuh Pak Kalim mah terang….. Kumaha anjeunna masih jumeneng?

Abdi mah dina masa pancaroba taun 1975….

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas2 November 2015 pukul 19:10

Kelola

Cucu Rohmah Upami teu lepat mah parantos lami ngantunkeun. Mdh2n para alumni Melati tiasa riung mungpulung dn acara reuni…

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 19:24

Kelola

Djadja Sardjana Kahatur Almarhum Kepala Sekolah Pak Rusde sareng Pak Kalim anu bageur:

“Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah ia, muliakanlah tempat kembalinya, lapangkan kuburnyak, bersihkanlah ia dengan air, salju dan air yang sejuk.”

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 19:38

Kelola

Cucu Rohmah Amiin ya Allah…

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

2 November 2015 pukul 19:47

Kelola

An Zhu sok leukeuteuy weh hate pa @djaja, sok ngemut dimana putrana, gening dibiarin aja atau bapa nya yang mau mandiri, sapertos sepuh an ge kitu, nteu tiasa diwagel ningan

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

3 November 2015 pukul 12:24

Kelola

Djadja Sardjana He..he…he… Teh An Zhu…. Khusnudzon na panginten sepuh ieu alim ngarepotkeun nu janten pala putra….

Pun bapa anu yuswa bade 79 nembe angkat ka Kota Tasikmalaya kanggo ngabingbing sakola di Priangan Wetan kumargi hobi ….. Anjeunna oge nyetir nyalira disarengan pun biang janten co-pilot 

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas4 November 2015 pukul 14:04Telah disunting

Kelola

Djadja Sardjana membalas2 Balasan

Ibun AaDd bapak yang satu ini syelalu extraordinary mengilmukan sesuatu…

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas

1

4 November 2015 pukul 9:32

Kelola

Djadja Sardjana He..he..he bisa aja Ibun AaDd mah 

SukaTunjukkan lebih banyak tanggapan

Balas4 November 2015 pukul 9:34

Leave a Reply